Chamber gua mesiu.

Para Penyintas di Kegelapan Abadi

Jangkrik goa yang antenanya 4-5 kali panjang tubuhnya.

Herbert Spencer pernah mengatakan “survival of the fittest“. Siapa yang bisa menyesuikan dirilah yang bisa bertahan hidup. Matahari adalah satu-satunya sumber energi yang mampu menggerakan kehidupan. Bagaimana jika suatu tempat tanpa ketiadaan matahari, dimana tempat tersebut adalah kegelapan abadi, adakah yang mampu hidup. Ada, jawabnya.

Kars Bentang Alam Unik

Kars adalah sebuah bentang alam yang unik. Dasar lautan yang terangkat sekitar 200 juta tahun yang lalu. Terangkatnya dasar lautan ini menciptakan bentang alam baru. Oleh alam, kars ini diukir menjadi labirin-labiran yang dialiri air yang lama-lama menjadi besar dan kita menyebutnya dengan gua.

Kars Bukit bulan sebagai gugusan bukit-bukit gamping memiliki puluhan gua. Lorong-lorong goa di sana masih banyak yang belum dijamah dan dipelajari. Pada kesempatan ini saya mengikuti ekspedisi penelitian untuk melihat kehidupan di dalam goa tengah Bukit Barisan-Jambi.

Lorong kegelapan abadi di salah satu goa di Kars Bukit Bulan.

Gua adalah sebuah lorong akibat bentukan alam. Di dalam goa dibagi menjadi 3 zona. Zona pertama adalah zona terang, dimana matahari masih bisa menyinari meskipun tidak sepenuh hari. Zona ini ada di mulut goa. Zona kedua adalah remang-remang, dimana cahaya masih bisa masuk namun sangat lemah. Zona ketiga adalah zona gelap. Zona ini adalah kegelapan abadi dan tidak ada sama sekali cahaya.

Fauna Gua

Selama proses pembentukan gua, ikut serta hewan-hewan yang sengaja masuk atau tidak sengaja terperangkap. Kembali pada dogma evolusi yakni adaptasi. Siapa yang lolos dari tekanan lingkungan dialah yang hidup.

Secara definitif ada 3 jenis fauna gua. Trogloxene, adalah fauna yang memanfaatkan gua sebagai tempat tinggal tetapi dalam waktu tertentu akan keluar mancari makan, contohnya; kelelawar, seriti, walet, dan ular. Troglophile, fauna yang menghabiskan hidupnya di dalam gua, tetapi tidak tergantung pada gua. Yang ketiga adalah troglobites yakni fauna yang seluruh hidupnya tergantung pada gua dan berada di dalam gua.

Fauna goa adalah organisme yang eksotis. Mereka telah beradaptasi dengan memodifikasi dan mereduksi tubuhnya agar mampui hidup di dalam gua. Gua dengan zona gelap total, maka mata tidak lagi memiliki fungsi sehingga direduksi dan bahkan banyak yang buta. Mereka mengandalkan indera peraba berupa antena atau memerpanjang kaki depan. Tidak adanya cahaya juga membuat tubuh mereka kehilangan pigmen sehingga meraka menjadi albino, meskipun tidak semuanya demikian.

Adaptasi yang luar biasa bagi mahluk penyintas di dalam kegelapan abadi. Tidak adanya aktivitas yang banyak mereka melambatkan diri dengan memelankan metabolismenya. Mungkin hanya kelelawar, saja yang masih gesit gerakannya karena mengandalkan sonar. Ular mengandalkan sensor panas. Seriti dan walet teradaptasi dengan zona remang.

Sedang menangkap serangga gua.

Saya mencoba melangkah di dalam zona kegelapan abadi. Lampu kepala menuntun saya berjalan di atas tumpukan goano yang lembek. Sesekali kotoran kelelawar jatuh di badan saya. Saya menjadi tamu bagi hewan-hewan yang telah lolos dari seleksi alam ini.

Kelawar yang terbang dalam kegelapan dan tidak pernah bertabrakan.

Saya mencoba ingin merasakan sensasi kegelapan abadi. Telinga saya masih bisa merasakan kepak sayap kelelawar. Tetiba tangan saya menghentak karena ada hewan yang sengaja tersentuh. Klik, senter kepala saya nyalakah. Ternyata hanya jangkrik gua (Rhapidophora sp).

Sepintas melihat jangkrik di sini sangat unik. Antenanya 4-5 kali lebih panjang dari tubuhnya. Inilah salah satu wujud evolusi, dimana hanya indera peraba yang berfungsi. Bayangkan saja, jangkrik ini hidup di luar sana. Pasti sudah nyangkut antenanya di semak-semak.

Kaki seribu gua.

Beberapa hewan gua yang saya temui adalah beragam jenis laba-laba’ Charon sp., Heteropoda beroni, Heteropoda maxima. Kaki mereka memanjang dan tidak lagi membuat jaring-jaring karena tidak ada serangga yang terbang. Ada juga kaki seribu yang berwarna putih, demikian saya menyebutnya, tetapi zoolog menyebutnya dengan Hypocambala sp.

Sampel fauna gua untuk dipelajari.

Puas sepertinya melihat alam berkreasi untuk menciptakan spesies-spesies unik yang mampu hidup di dalam kegelapan abadi. Masih ada satu lagi spesies yang belum saya ketahui dan saat ini masih saya pelajari. Spesies ini tidak kalah unik, karena hanya di temuka di sini. Nantikan tulisan berikutnya.

About dhaverst

Dhanang DhaVe I'm a Biologist who is trapped in photography world, adventure, and journalism but I enjoy it..!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Napal Melintang: Dusun Paling Ujung di Bukit Bulan

Lampu berkedip-kedip layaknya lampu disko di diskotek, namun ini bukan ulah DJ tetapi turbin generator. Malam ini saya berada di Desa Napal Melintang, di Bukit ...