OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Danau Gunung Tujuh, Terluas dan Tertinggi di Asia Tenggara

Danau gunung tujuh terlihat dari lereng gunung kerinci.

Dari puncak Gunung Kerinci saya menyaksikan sebuah danau yang luas di tengah-tengah gunung. Danau yang sangat luas, seperti mangkuk raksasa yang bagian tepinya berbentuk tidak beraturan. Kabut tipis perlahan-lahan hilang dan membuat danau tersebut semakin jelas. Konon masyarakat menyebutnya dengan danau gunung tujuh. Di sebut dengan gunung-tujuh karena ada 7 puncak gunung yang mengelilingi danau tersebut. Dengan ketinggian danau 1950 m dpl, sehingga gunung tujuh di jadikan danau tertinggi dan terluas di Asia Tenggara.

Kaki ini masih menahan lelah dan sakit usai turun dari puncak gunung kerinci. Di Kersik Tuo, sebuah desa yang di kelilingi perkebunan teh saya beristirahat sesaat. Kondisi kami sangat lelah dan harus segera pulih untuk melanjutkan pendakian ke Gunung Tujuh. Kami punya waktu 12 jam untuk istirahat, sebelum besok berangkat menuju Desa Pelompek, Di Kecamatan Kayu Aro – Jambi,

Danau Gunung Tujuh

Kabut tipis di atas daun-daun teh perkebunan kayu aro menyambut pagi. Bebek goreng yang menjadi makanan khas di sana menjadi menu sarapan pagi kami. Perlengkapan pendakian yang semalam berserakan sudah rapi kembali di dalam ransel. Kini saatnya kami harus segera bergegas menuju Pelompek.

Pelompek adalah sebuah desa kecil yang sejuk di lereng gunung tujuh. Di Desa ini menjadi pintu masuk pendakian dan masuk ke kawasan taman nasional kerinci seblat (TNKS). Hari ini kami akan mendaki gunung dengan tujuh puncak dan mengarungi danau seluas 960 hektar, panjang 4,5 km, serta lebar 3 km. Puncak gunung bukan tujuan pendakian kami, tetapi ada satu lokasi tersembunyi yang ingin kami datangi.

Sore pukul 16.00 kami memulai pendakian. Jadwal kami, sampai di tepi danau adalah pukul 18.00. Perjalanan menuju tepi danau diawali dengan melewati ladang pertanian. 1 jam kemudian perjalanan akan berlanjut memasuki kawasan hutan hujan tropis. Suara primata terdengar dengan jelas dan menjadi indikator, hutan ini masih dalam kondisi baik.

Pukul 18.00 kami sampai di tepi Danau. Kami lalu berjalan menuju sebuah pondok kecil tempat penduduk setempat mencari ikan. Kami menyampaikan maksud dan tujuan kami untuk menuju suatu tempat di seberang danau yang diberi nama pasir putih. Pasir putih terletak di seberang danau dekat dengan puncak tertinggi.

Sampan kecil untuk menuju pasir putih.

Kami naik sampan kecil yang hanya cukup untuk 3 penumpang. Ransel kami di tata di bagian ujung perahi dan kami naik di tengahnya. Dalam gelap malam kami melintasi tengah danau yang sedalam 144 m. Kabut tebal datang dan menghalangi pandangan nahkoda sampan. Kami hanya berpatokan pada arah dan naluri kami saja.

Pasir Putih Gunung Tujuh

2 jam kami naik perahu, akhirnya kami mendarat lalu segera mendirikan tenda untuk berkemah. Pukul 21.00 kamu sudah berkemah di Pasir Putih. Pasir putih adalah tepian danau yang penuh dengan pasir-pasir berwarna putih dan mirip dengan di pantai. Malam ini kami berkemah di sini dan jarang orang yang berkemah di sini.

Malam semakin gelap, dan kami semakin tidak tenang di dalam tenda. Ada suara-suara aneh yang berlari mengelilingi tenda. Kadang suara tersebut mendekat, kadang menjauh. Kadang ada langkah-langkah kaki dan suara mendesesis. Malam ini kami ingin segera keluar dari waktu yang benar-benar membuat kami takut. Mungkin, malam itu hanya saya yang berani keluar untuk memeriksa sekeliling, tetapi tidak ada apa-apa.

Suasana pagi di Gunung Tujuh.

Akhirnya, ketakutan kami sudah selesai. Kami bisa menyambut pagi, suara burung yang merdu, kabut yang romantis, dan cahaya matahari yang hangat. Pagi ini kami kembali bergairah untuk kembali menjelajahi Gunung Tujuh. Hutan yang lebat, alam liar, dan pesona keindahan tidak bisa kami ucapkan dengan kata-kata, tetapi bisa kami buktikan dengan lensa.

Pagi ini kami puas menikmati surga gunung tujuh. Saatnya kami kembali menuju tepian danau dan kami akan berjalan kaki melewati hutan. Kami berjalan beriringan melalaui jalan setapak yang dibuat penduduk. 1 jam kami berjalan,kami menemukan bangkai rusa yang masih baru. Melihat kondisi rusa,kami segera menjauh sebab binatang buas baru saja menikmati sarapan paginya. Kami tidak ingin mengganggu penghuni hutan ini makan pagi.

Tepian Danau Gunung Tujuh,

Hujan lebat pun datang. Segera kami harus berjalan agar segera sampai di tujuan kami. Tidak mudah melewati hutan dalam kondisi hujan lebat. Benar saja, inilah yang dinamakan hutan hujan topis. Lebih dari 12 jam kami berjalan dan akhirnya kami sampai di Pelompek. Gunung Tujuh, ada misteri yang akan kami simpan.

About dhaverst

Dhanang DhaVe I'm a Biologist who is trapped in photography world, adventure, and journalism but I enjoy it..!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Sangiran, Warisan Nenek Moyang yang Diakui UNESCO

Ada sebuh cerita, dulu ditempat ini banyak sekali raksasa. Kehadiran raksasa ditunjukan dengan adanya tulang-tulang berukuran besar. Meskipun tulang-tulang tersebut tidak utuh, tetapi bisa membuktikan, ...