Melompat Jembatan Cinta Pulau Tidung

IMG_1329

“Ini kalau di kampung saya mirip empang, bukan terumbu karang,” kata teman saya Beto asal Papua. Sebuah komparasi yang menyolok saat dia mencari-cari terumbu karang di sisi barat laut pulau Tidung. Karang-karang mati atau yang sudah mengalami pemucatan, sampah yang berserakan, benda-benda tersebut yang ditemui teman saya. Saya hanya diam, tidak berani berkomentar apalagi membandingkan dengan kampungnya. “Mungkin dulu, tempat ini seindah tempatmu,” saya hanya bisa menghibur dia dan hanya bisa tersenyum tanpa tahu harus berkata apalagi.

Pukul 04.00 kereta menoreh sudah merapat di Stasiun Senen dan segera saya dan teman dari Papua pindah kendaraan teman yang sedari tadi sudah menunggu. Pacu mobil di subuh Ibu Kota membelah jalanan yang masih sepi. Tujuan pagi buta ini adalah Muara Angke yang menjadi titik awal kami untuk menuju Kepulauan Seribu. Usai memasuki jalan pasar yang becek dan penuh dengan pedagang ikan laut, kami memakirkan kendaraan.

1409562508486264875

Jadwal kapal yang akan membawa kami ke Pulau Tidung akan berangkat pukul 07.00. Satu jam sebelumnya kami sudah masuk di kapal yang semakin lama penuh sesak dengan penumpang. Matahari belum juga kelihatan, karena awan kelabu menutupi langit Jakarta yang mungkin sebentar lagi akan turun hujan. Hilir mudik perahu penumpang dan nelayan nampak sibuk di pelabuhan ini. Beberapa perahu keluar dari dermaga sandar mereka untuk mencari peruntungan di laut.

Pelan kapal kayu yang kami naiki melepas ikatan tali dan mesin sudah dinyalakan. Perlahan keluar dari deretan kapal-kapal nelayan dan segera setelah itu langsung lepas menuju laut bebas. Kapal dengan kecepatan 15 km/jam ini memilah gulungan ombak yang sedari tadi sudah dihantam gerimis. Angin laut mulai membius para penumpang yang sudah mengambil posisi untuk tidur. Beberapa mahasiswa dari negara asing sudah duluan mendapat kapling untuk tidur, dan kami cukup diam sambil bersandar di dinding.

14095625552135518872

Hampir 3 jam, perahu yang kami tumpangi untuk sampai di pelabuhan Pulau Tidung. Gerimis menyambut kami yang tak kalah dengan rayuan pengemudi becak motor yang ingin mengantarkan ke home stay. Kami memutuskan untuk jalan kaki sejauh 300 m untuk menuju home stay yang sudah kami pesan sebelumnya. Harga yang cukup murah untuk sebuah home stay seharga 400 ribu per hari dengan fasilitas 2 kamar ber ac, 2 kamar mandi dan sebuah dapur.

Pulau Tidung terdiri dari  Tidung Besar dan Kecil. Tidung Besar dihuni penduduk sekitar 5.000 jiwa dengan luas wilayah 109 ha. Pulau Tidung kecil tidak berpenghuni, jika ada itu pun hanya pegawai dari instansi pemerintah yang sedang melakukan budi daya tanaman hutan pantai. Kaki sudah tidak sabar untuk segera berjalan menyusuri jalanan Pulau Tidung.

Kami melangkahkan kaki menuju sisi barat pulau. Tak berapa lama berjalan kami sudah berhenti karena ada sesuatu yang menarik, yakni pembuatan perahu. Kali pertama saya menyaksikan pembuatan perahu kayu. Saya pun sempatkan diri untuk mengobrol dengan pekerja yang sedang memulai pekerjaannya usai istirahat siang. Perahu yang sudah terbentuk lambungnya ini tinggal sedikit lagi pengerjaannya.

Untuk membuat sebuah perahu butuh waktu hampir 2 bulan. Diawali dengan membuat kerangka yang terdiri dari gading dan lunas. Setelah itu bilah-bilah papan dibentuk untuk dijadikan lambung perahu dengan cara pemanasan dan penekakan. Usai lambung jadi, tinggal menambal sekat sambungan papan. Dahulu menggunakan serabut kelapa, tetapi kini sudah menggunakan campuran katalis dan epoksi.

14095626391232572138

Ada 3 tempat di Pulau Tidung yang digunakan untuk membuat atau memperbaiki perahu. Kayu nyamplung menjadi bahannya dan beberapa kayu khusus yang didatangkan dari Pulau Bangka. Tak berapa lama akhirnya saya sampai di sisi barat Laut Tidung. Tumbuhan bakau hanya ada beberapa pohon dan nampak kontras dengan pasir putih dan air yang jernih. Teman saya yang datang menyusul langsung segera masuk dalam laut dengan kamera bawah airnya. Sekitar 30 menit dia mengaduk-aduk bawah laut dan mendarat dengan meringis. Hanya beberapa ikan yang dia temui. Saya hanya diam dan tak berani membandingkan dengan kampungnya di Raja Ampat sana.

1409562695543829150

saya pun ikut-ikutan berendam sambil menikmati senja yang sebentar lagi datang. Langit sisi barat semakin temaran menandakan sebentar lagi sang surya segera amblas menuju kaki langit. Momen yang sangat dinanti-nanti bagi mereka yang hobi berburu pemandangan, terutama cahaya keemasan di ufuk barat. Berendam di laut sambil menyaksikan matahari terbenam, sambil melihat ketam-ketam berlarian tak tentu arah.

140956274712685074

Sisi barat Pulau Tidung menutup perjalanan kali ini dengan diiringi terbenamnya matahari. Berjalan menuju penginapan dalam keadaan gelap bulan pilihan yang tepat, karena jalanan hanya setapak yang kiri kanan penuh dengan ilalang. Akhirnya kami masuk di perkampungan dan selamatlah malam ini. Malam ini kami lanjutkan dengan santap malam di tepi pantai ditemani nyamuk dan gerimis.

Pagi hari, niat kaki menjemput matahari apa daya gerimis dari semalam belum juga reda. Hingga pukul 10, langit masih saja mendung. Sesaat muncullah cahaya matahari dan kaki ini bergegas menuju Tidung kecil dengan naik bentor. Kami harus mengejar waktu karena pukul 1 siang kapal akan berangkat ke Jakarta. Akhirnya kami diantarkan sampai di dekat jembatan penghubung Tidung Besar dan Kecil.

14095627941185388636

Penduduk menyebut jembatan tersebut dengan Jembatan Cinta, entah apa makna di balik nama tersebut. Kami terus mengejar waktu untuk menuju Tidung Kecil. Usai berjalan sekitar 300-an meter lewat Jembatan Cinta kami sampai di Tidung Kecil. Hutan pantai yang cukup bagus dan terjaga. Suara burung-burung liar masih terdengar menandakan ekosistem yang belum banyak pengganggunya. Di Tidung Kecil ternyata ada sentra pembibitan tanaman hutan pantai dan mangrove.

Kami tak berlama-lama di Pulau Tidung Kecil karena harus bergegas menuju Tidung Besar. Dalam perjalanan kembali, sangat disayangkan tidak mencoba melompat dari atas Jembatan Cinta yang berketinggian sekitar 6 m. Puas melepaskan adrenalin kali ini kami dipacu mengejar kapal yang akan membawa kami menuju Pulau Jawa. Kapal dengan 5 mesin masing-masing 250 pk sudah menunggu kami dan segera kami bergegas menuju kapal. Akhirnya kapal dipacu dengan kecepatan tinggi membelah laut yang saat itu sedang turun hujan. Hanya sekitar 1 jam kami berlayar untuk sampai di dermaga Ancol.

About dhaverst

Dhanang DhaVe I'm a Biologist who is trapped in photography world, adventure, and journalism but I enjoy it..!

No comments

  1. suka fotonya, suka adegan dan komponya…

  2. akuy belum pernah kemari.. ini kayaknya spot wajib kalo ke jakarta

  3. Foto jembatan cinta yang ada di akhir artikel ini kayaknya bagus klo difoto pakai slow speed mas Bro.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Hutan Bonsai di Lereng Mutis

Di tengah-tengah hutan ini saya seolah menjadi kurcaci kecil diantara pohon-pohon raksasa yang kerdil. Pohon dengan umur ratusan tahun yang kulitnya sudah bersalutkan lumut kerak ...