Sungkeman Seremonial Ala Sajen

Momment lebaran adalah waktu yang tepat untuk mempersatukan keluarga yang berpencar, bertemu dengan sanak sodara yang sudah lama tidak bertemu, atau hanya sekedar formalitas yang muda mengunjungi yang lebih tua. Basa-basi “badan” (silaturahmi) ala suku jawa nampak sekali dipertontonkan. Niat tulus seolah tertutup sebuah kewajiban dan tanggung jawab moral untuk saling mengunjungi.

Acara dimulai dari sungkeman kepada yang dianggap lebih tua (buyut, kakek-nenek, orang tua, pakde, budhe, paklik, bulik). Sungkeman pada intinya wujud pengabdian, penghormatan, memohon maaf dan minta doa restunya, begitupula dengan yang disungkemi harus memberikan pintu maaf dan meminta maaf serta memberikan restunya. Nah saat terjadi adegan sungkeman ada beberapa pertanyaan yang muncul saat itu.

Apakah sebuah ketulusan atau sebatas formalitas mengikuti adat yang ada?. Sebuah budaya saat ini hanya terkesan sebagi sebuah simbol untuk seremonial belaka tanpa tahu apa makna dibalik itu. Banyak generasi saat ini yang kurang begitu memahami akan budayanya sendiri. Coba saya perhatikan, saat saya sungkem dan belum selesai mengucapkan maaf dan minta restu, eh… langsung disahut sama empunya, panjang lebar lagi wejangannya sampa lutut pegel, itu baru 1 orang padahal masil 8 lagi Busyeeet (perwakilan seharusnya).

Wacana sungkeman sebagai sebuah sesajen bisa dikatakan seperti itu, karena hanya sebatas simbolitas belaka. Makna dan ketulusan seolah tertutupi sebuah paksaan dan beban moral belaka. Yang menjadi pertanyaan berikutnya adalah, apakah rasa pengakuan dosa dan minta maaf saat sungkem itu sudah pas, mengingat setelah sungkeman akan sungkem lagi dilebaran tahun depan. Belum sempat berbuat salah, dosa, sebab harus segera pergi keluarkota dan pulang saat lebaran. Batasan silaturahmi bolehlah dikatakan sebagai topengnya, tetapi bagaimana dengan sebuah niat dan keiklasan.

Kiranya simbol formalitas tersebut segera dilunturkan oleh sebuah keiklasan dan ketulusan dan meminta maaf dan doa restu.

Salam

DhaVe
Kopeng, 24 September 2009; 16:10

About dhaverst

Dhanang DhaVe I'm a Biologist who is trapped in photography world, adventure, and journalism but I enjoy it..!

No comments

  1. dhave29 said: 75-300mm…. anjreeeet bikin ngiler…. racoooon

    @lala; bener juga yach… aku tak tinggal naik gunung sajah wehehehe… yuuk mariii

  2. dhave29 said: 75-300mm…. anjreeeet bikin ngiler…. racoooon

    lebaran th ini aku ga sungkeman sama sekali, karena yah cuma sekedar adat sajakalo niat minta maaf ga usah sungkem juga bisa tho 😀

  3. dhave29 said: 75-300mm…. anjreeeet bikin ngiler…. racoooon

    @harataya; waduuh makasih wejangannya Mbak Dyan, ow begitu… oke dah buat pencerahannya. tak nabung lagi sajah deh, atawa kitnya tak rendem minyak tanah sapa tau bisa melar hehehe. btw emang lagi kedanan tele-telenan, pengin ajar gethuu hehehe.. semoga ada silihan…y udah deh ngimpi dulu dan angan-angan sementara dan mengkaryakan apa yang ada hehehe… [email protected]; wah 28-300… bisa mas.. pake godong gedang di isi tape, trus didol neng tokocamzone pa jpc kemang, tapi sak trek akehe hehehe… men adus tape… wah racun anda mulai mengalir dan mencari-cari sasaran buat silihan lensa hahaha… kalo godong gedang gak payu pake godong kemadu, nek perlu godong ganja..njur dihunting densus 88hahaha..pissss

  4. dhave29 said: 75-300mm…. anjreeeet bikin ngiler…. racoooon

    maap Mas…sekedar FYI…. lensa yang Mas maksud itu Canon EF 75-300mm f/4-5.6 III USM bukan?…anu,.. kemaren saya jg ngiler banget ama tu lensa,..soalnya murah dan kayaknya useful banget….tapi ternyata.. selidik punya selidik..itu lensa termasuk lensa yang cukup dihindari sama pemotret…hehehe…selain karena rangenya yang terlalu panjang (dari 75 ke 300) bikin kualitas gambar turun…kurang tajam…dan kualitas lensanya sendiri kurang tahan banting kalo terus2an dipake…alias cepat rusak…dan Chromatic Aberrationnya juga parah….jadi kalo motret warna yang terang dikit, biasanya warnanya ga dapat dan tendensi warna berubah “silver-ish” gede banget..disarankan sih mending beli yang IS nya walopun cuman dimudahkan dalam handling ato pemakaiannya ajah…maap…hehehhee…moga2 berguna…

  5. tamron 28-300 aku jg mau..iso d tuku nganggo godong gedang rak?

  6. @vivi; bentar tak nyicil leptop dulu wehehe… sepedaku onthelku juga butuh rem cakram lagi.. siyal bener hehehesabar pasti dapet…kapan..kapan….

  7. 75-300mm, 1.9jt doank…buruan beliii…wakakak…

  8. @ndi; itu baru satu Mas… nek keluarga besar mirip antre BLT hahaha… padahal cuma obral maaf dan doa restu…juan tinggal munggah gunung ae… “sungkem…wes tauuuu”

  9. haha..baru sekali ak sungkem,aneh ak sungkem kpd org yg bru pertama ak kenal,wah lama bgt mbah2-nya ngomongin ak,sampe pegel semua,kalo cuma salaman sih dah pasti y..asyik..asyik

  10. @sulisyk; mau sungkeman gimana…lha wong ditinggal hunting…hunting dan hunting whayooo [email protected]…. leres mbak… obral maaf kalii ya? siip aku juga sreg…@vivi; ow begitu ceritanya… nyungkem ama EOS melulu kalii ya hehehe? 75-300mm…. anjreeeet bikin ngiler…. racoooon racoooon racoooon gak kuat nahan aku… kertu utangku tolong donk tambahin kuotanya hehehehe….. racoooooon

  11. Sepakat ma harataya. Taon ini kali pertama mengalami sungkeman lebaran. Tlalu bnyk btsn2 bsikap dlm sbuah sesi permohonan maaf ato skedar mengucap slmt ied fitri, malah mbuat saya lupa inti dr sebuah hari raya ied.

  12. sering kali yang disarankan agar tulus itu si peminta..bagaimana dengan si pemberi?…. Kalo saya bilang sih Mas…. bukan caranya yang seharusnya dijadikan tradisi..bukan cara minta maafnya..tapi kapan. Seharusnya tidak usah menunggu Lebaran datang untuk minta maaf dan memberi maaf….Ada keluarga teman saya yang tidak memusingkan tradisi sungkeman atau maaf2an tiap mereka merayakan Lebaran..karena mereka menganggap tiap hari adalah Hari Kemenangan bagi mereka yang tidak berat mengucap kata2 “maaf” dan “saya maafkan”…Semestinya, mungkin, ini lebih indah ya?….

  13. Aku blm sungkem siapa2 je hahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Hutan Bonsai di Lereng Mutis

Di tengah-tengah hutan ini saya seolah menjadi kurcaci kecil diantara pohon-pohon raksasa yang kerdil. Pohon dengan umur ratusan tahun yang kulitnya sudah bersalutkan lumut kerak ...