di Putus Cinta Karena tak BerMotor

Mobilitas orang saat ini sudah tidak terbendung dan seolah tanpa halangan berarti. Ruang dan waktu semakin sempit saja jurang pemisahnya. Darat, laut dan udara menjadi lintasan untuk perpindahan antar tempat. Dari fasilitas umum sampai milik pribadi bisa digunakan untuk migrasi. Mobile paling sederhana, sepeda onthel sampai yang paling modern pesawat ulang alik telah menjembatani ruang dan waktu.

Motor adalah perangkat mobilitas yang menjamur pada saat ini. Bisa dikatakan semua keluarga memiliki kendaraan roda dua bermotor. Dari anak sekolah, pejabat, pedagang sampai pengangguran memanfaatkan motor untuk mobilitasnya. Saya mencoba mengamati fenomena motor dan percintaan dikalangan remaja saat ini.

Muka pas-pasan, motor keren bisa menggandeng cewek cantik. Muka ancur pun dengan motor puluhan juta juga bisa menggaet kaum hawan yang cantik. Bagaimana dengan muka pas-pas an dan tidak punya motor, bersiaplah dengan cewek apes yang terjatuh. Cowok lumayan saja sulit untuk menggandeng cewek bila katahuan tidak punya kuda besi.

Apakah semua diukur dengan kepemilikan motor? banyak anak ABG merengek minta motor untuk tujuan cari jodoh, nampang dan gengsi. Motor dijadikan daya pikat untuk mengeluarkan feromon dirinya kepada lawan jenis. Tanpa mengkesampingkan kwalitas sang empunya motor, apakah sebanding skill, life style di gadaikan oleh motor.

Mengangsur selama tahunan dilakukan demi kuda besi dan gengsi. Saya sempat ditawari orang tua saat menjelang menjadi mahasiswa untuk dibelikan motor untuk mobilitas. Alhasil uang kiriman orang tua tak jadi kuda besi, tetapi seperangkat komputer, kamera digital, alat panjat tebing dan perlengkapan gunung. Amarah orang tua tak terbendung saat itu, barharap ada penyesalan dari saya tapi kegilaan yang didapat orang tua.

Menurut saya, dasar orang tua kolot, kalau saya naik motor, berarti saya tidak maenan komputer, motret, manjat tebing dan menelusuri pegunungan. Dengan motor hanya akan membatasi saya berpetualang diaspal sambil memanjakan kaki. Saya berfikir kembali, di perantauan yang jauh dari orang tua motor bukan segalanya bagi saya. Banyak angkutan umum, kalau tidak ada siap-siap menenteng sepeda kesayangan kalau perlu jalan kaki.

Dalam percintaan juga begitu dan sudah pasti bisa ditebak… TIDAK LAKU… mana ada cewek mau diajak naik bus, jalan kaki… debu, panas, hitam, kaki bisa gede… enakan naik motor bisa kemana-mana, itulah yang kudengar sebelum diceraikan kekasih yang hampir 3 tahun menemani saya. Apakah saya harus beli motor dan mengkesampingkan beli kamera, perahu karet, sepeda all mountain, alat panjat, laptop….?

Berandai menarik waktu kebelakang, kucoba mengumpulkan nota, kwitansi, karcis, tiket selama 8 tahun kebelakang. Hampir 96 juta saya habiskan buat manjat tebing, naik gunung 7 puncak tertinggi di Indonesia, mengarungi samudra, motret, bersepeda dan berpetualangan yang lain. Dari latar belakang keluarga pas-pasan, tidak mungkin bisa mencapai hal itu. Bekerja dan berusaha dengan benar kulakukan untuk mengejar cita-cita. Dengan sejumlah uang segitu bisa beli 8 motor 12 jutaan atau mobil bekas. Niscaya hati ini selalu berbungan-bunga dengan tambatan hati. Sekarang semua musnah, hancur sudah hanya pengalaman, pelajaran hidup, kekuatan untuk bertahan dan persahabatan yang kuperoleh, cinta…. entah lari kemana.

Kata orang, unik, nyleneh, sedikit nyentrik… sebagian orang memandang saya seperti itu, padahal masih banyak yang lebih parah dari saya. Bukan egois yang kucari, tetapi mencoba membahagiakan orang dengan apa yang aku miliki, bukan motor tentunya.

Nah apakah tetap mengandalkan motor untuk mengeluarkan feromon? coba skill apa yang dipunya, gaya hidup, pola pikir, dan masa depan tentunya. Ku kan tetap mengejar cita-cita sambil terus berlari berpacu dengan deru motor…..

Bagi kaum Hawa mohon maaf, ini hanya sebatas pandangan sebelah mata saya….
Bagi yang punya motor tambah lagi kwalitas diri… jangan sia-siakan fasilitas yang ada….
(sudah punya SIM C….. lho, tinggal motornya… tunggu tanggal mainnya, jangan paksa saya dan mengertilah kumohon….).

Salam

DhaVe

“ambil motore slis diterminal” 12 agustus 2009; 20:27

About dhaverst

Dhanang DhaVe I'm a Biologist who is trapped in photography world, adventure, and journalism but I enjoy it..!

No comments

  1. soleno said: sip sip sip…suka ama yg optiomis kek gini

    setuju om…

  2. dhave29 said: Roda motor berputar Bradher…. tenang saja, Nanti kita naik HUMMER…. mumpung harganya lagi anjlog nie)

    sip sip sip…suka ama yg optiomis kek gini

  3. soleno said: kasihan deh kita..huwehehe

    Roda motor berputar Bradher…. tenang saja, Nanti kita naik HUMMER…. mumpung harganya lagi anjlog nie)

  4. alexamzah said: Xixixixixixixxiiiiiii..iii, sekali infantri teteup infantri Bradher… atau jangan-jangan Dosen Belandamu udah jadi role model buat life stylemu, setidaknya dirimu masih memfungsikan (baca: mensyukuri) karunia/pemberian Tuhan yang berupa organ tubuh yang sempurna (kaki terutama). ntar klo pas Jugdement Day, kakimu akan bersaksi atas pemanfaatan pemberianNya…

    Ya ndak duplikasi banget, cuma menginspirasi dan kalau berandai-andai ada sekian orang mencoba gaya hidup seperti itu kan tambah nyleneh saja dunia…. Yups kita syukuri dan manfaatkan anugerah sang pencipta.. kakinya Christiano Ronaldo wae berharga,,, jempole Picasso juga hehehe…. ayo kita pakai anugerah Tuhan sebagai wujud syukur atas karya ciptaanNya,,, suwun.. hidup Infantri

  5. tjahjokoe said: betul bro..yg hobi ngetrek, ma backpacking asik tuh..kgk ribet..

    ya itu yang kucari-cari… kaya bule bekpeker kan begitu hehehe… hidup lebih hidup.. begetoooo

  6. trexma said: @dhave…hehehe…ada tuh partner berpetualang ku juga sampai skrg masih single, sibuk aja cari duit en naik gunung tp lupa ama urusan cinta…..

    hahaha… suruh segera bertobat aja.. aku dah mulai mencari pencerahan hahaha,,,, eling wayah lan umur….

  7. dhave29 said: sama dunk nasib kita…..

    kasihan deh kita..huwehehe

  8. vivianaasri said: Sabar mas. Gk smua cewek kayak mantanmu.. Kali aj dirimu dpt cewek yg udh pnya mtr, jd gk ush bli mtr lg.. Hahaha…

    Xixixixixixixxiiiiiii..iii, sekali infantri teteup infantri Bradher… atau jangan-jangan Dosen Belandamu udah jadi role model buat life stylemu, setidaknya dirimu masih memfungsikan (baca: mensyukuri) karunia/pemberian Tuhan yang berupa organ tubuh yang sempurna (kaki terutama). ntar klo pas Jugdement Day, kakimu akan bersaksi atas pemanfaatan pemberianNya…

  9. vivianaasri said: Sabar mas. Gk smua cewek kayak mantanmu.. Kali aj dirimu dpt cewek yg udh pnya mtr, jd gk ush bli mtr lg.. Hahaha…

    betul bro..yg hobi ngetrek, ma backpacking asik tuh..kgk ribet..

  10. vivianaasri said: Sabar mas. Gk smua cewek kayak mantanmu.. Kali aj dirimu dpt cewek yg udh pnya mtr, jd gk ush bli mtr lg.. Hahaha…

    @dhave…hehehe…ada tuh partner berpetualang ku juga sampai skrg masih single, sibuk aja cari duit en naik gunung tp lupa ama urusan cinta…..

  11. vivianaasri said: Sabar mas. Gk smua cewek kayak mantanmu.. Kali aj dirimu dpt cewek yg udh pnya mtr, jd gk ush bli mtr lg.. Hahaha…

    @trexma; syap bradher… terimakasih buat penghiburannya.. ni akibatnya kalo kebanyakan gedong ransel, gelantungan di tebing atau genjot sepeda..ditambah mengintip lensa hahaha… lupa akan urusan cinta wehehehe… mantaffff….

  12. vivianaasri said: Sabar mas. Gk smua cewek kayak mantanmu.. Kali aj dirimu dpt cewek yg udh pnya mtr, jd gk ush bli mtr lg.. Hahaha…

    kocak tp ini realitas bro, hehee…cewe jaman skrg udah jarang yg mau untuk naek angkot atau bis,gengsi…tetap sabar bro tulang rusuknya lg disiapin ama Tuhan dan itu pasti yg terbaik..

  13. vivianaasri said: Sabar mas. Gk smua cewek kayak mantanmu.. Kali aj dirimu dpt cewek yg udh pnya mtr, jd gk ush bli mtr lg.. Hahaha…

    @vivi…. syap semangat… mau cari yang hobby tracking, backpacking ma cycling aja dah… sehat murah meriah tetap romantis hahahaha…. ayooo lanjuuutkan…

  14. vivianaasri said: Sabar mas. Gk smua cewek kayak mantanmu.. Kali aj dirimu dpt cewek yg udh pnya mtr, jd gk ush bli mtr lg.. Hahaha…

    Oww gt tho. Y udh kamu cr cw yg naek sepedah aja..hehe.. U’ll meet the right woman 4 u brader. She is out there. Ttp smgt mencari yats!

  15. vivianaasri said: Sabar mas. Gk smua cewek kayak mantanmu.. Kali aj dirimu dpt cewek yg udh pnya mtr, jd gk ush bli mtr lg.. Hahaha…

    Oh ya… semoga dah.. masalahe mantanku dah punya motor.. aku yang masih kere hehe… walah nasib tenan… berjuang lageee,,,, hunting sajah dah naik canon…

  16. tjahjokoe said: jd inget tmn sklh dl..gk brni nembak cewek gara2 gk pnya motor…

    jangan-jangan temenmu itu saya mas,,,, xixixix,,,,iiiiiiiii

  17. soleno said: kok guwe bangett siy…ehihiyy

    sama dunk nasib kita…..

  18. dhave29 said: Cowok lumayan saja sulit untuk menggandeng cewek bila katahuan tidak punya kuda besi.

    Sabar mas. Gk smua cewek kayak mantanmu.. Kali aj dirimu dpt cewek yg udh pnya mtr, jd gk ush bli mtr lg.. Hahaha…

  19. dhave29 said: Cowok lumayan saja sulit untuk menggandeng cewek bila katahuan tidak punya kuda besi.

    jd inget tmn sklh dl..gk brni nembak cewek gara2 gk pnya motor…

  20. dhave29 said: Cowok lumayan saja sulit untuk menggandeng cewek bila katahuan tidak punya kuda besi.

    kok guwe bangett siy…ehihiyy

  21. @bambang; wah bukan matre… tapi realistis… yang pasti-pasti aja dah hehehe… ana rega ana rupa…

  22. Hehehehe, dasar cewek meterai eh matre

  23. @agung; memanfaatkan yang empunya motor…. kadang bisa jadi calon suami, kadang jadi pengawal, acapkali jadi pasangan serasi dan sering jadi tukang ojeg…. mana yang kira-kira dominan? itulah jawaban dari Cinta…..

  24. @agung; memanfaatkan yang empunya motor…. kadang bisa jadi calon suami, kadang jadi pengawal, acapkali jadi pasangan serasi dan sering jadi tukang ojeg…. mana yang kira-kira dominan? itulah jawaban dari Cinta…..

  25. Waduh Om……. berarti cewek tu cinta motor ato empunya motor?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Mudik Sambil Promosi Jamu Sebagai Salah Satu Identitas Bangsa

Mudik adalah sebuah tradisi dimana para perantau kembali ke kampung halamannya untuk tujuan tertentu. Indonesia dengan kekayaan budayanya telah menciptakan fenomena mudik. Mudik dilakukan untuk ...